ANIMSI

home

Followers

Thursday, 28 June 2012

FOTO !! IBU MUDA D BURU KERANA BERGAMBAR DGN ANAK YANG D BUNUHNYA !!



TQ 
Tabek Puang   




Ibu muda di China, Feng Jianmei, mengugurkan janinnya yang berusia tujuh bulan. Gambar dirinya bersama si janin beredar luas di dunia internet.

China heboh. Banyak kecaman dilontarkan untuk negeri Tirai Bambu ini. Pemerintah Kota Ankang, Wilayah Shaanxi, China meminta maaf atas pengedaran gambar tersebut.

Namun, kini Feng Jianmei dan suaminya diburu kerana bocornya foto tersebut. Salah seorang saudara yang tidak mahu disebut namanya mengatakan pasangan ini tengah diburu oleh banyak orang.




"Pada Ahad malam, kami memutuskan untuk pulang [dari hospital] dan banyak orang telah berkumpul di luar," kata kerabat Feng Jianmei seperti dipetik BBC.

Orang-orang itu menggantung sepanduk di sebuah jambatan. Orang-orang itu menghina Feng Jianmei dan keluarganya. "Banyak orang yang datang dan berteriak bahawa kami pengkhianat. Sekarang, ke mana pun pergi, orang mengikuti kami."

Sejak Ahad lalu, Feng Jianme dan suaminya bersembunyi. Kerabat Feng Jianmei tersebut juga mengatakan keluarganya juga memperoleh kekerasan saat meninggalkan hospital. Dia menduga perbuatan ini didorong oleh pegawai tempatan yang telah malu dengan terungkapnya skandal pengguguran tersebut.




China memang melaksanakan dasar satu anak pada program perancangan keluarga mereka. Hal itu dilakukan untuk mengawal populasi negara itu, yang ketika ini mempunyai kira-kira 1.3 bilion penduduk.

Feng Jianmei dipaksa menggugurkan janinnya yang berusia tujuh bulan setelah tidak mampu membayar denda kerana melanggar polisi satu anak itu.



Bagaimana dengan pertuduhan RPK terhadap Tian Chua yang berzina dengan anak gadis pemimpin parti haram jadah dan gugurkan kandungannya ?

Apakah tuduhan RPK terhadap syed hussin yang d dakwa satu-satunya saksi yang tahu kes ini..adehhh penin ni..lama sangat dah ni..takkan UMNO kawasan Tian Chua sepi je..pi la balai..buat repot minta polis siasat..berat weyy zina dan bunuh ni.. 

baca SINI

No comments:

Post a Comment